Apa itu menjaga

Bagi sebagian orang, menjaga masih terbilang sangat susah di terapkan, menjaga kebersihan, menjaga keamanan, menjaga tata tertib, bahkan untuk menjaga hati pun juga masih susah. dan salah seorang nya itu gue sendiri.

kebanyakan orang susah menjaga hati karena, pasangan yang sekarang mungkin berubah tak seperti dulu, gara-gara kangen (ini terjadi pada siklus LDR) , atau mungkin emang diri lo sendiri yang enggak niat buat ngejaga hati. atau di butakan oleh sesuatu? kadang yang kita butuhin itu udah hadir, namun selalu saja yang kita ingin kan mengalahkan yang kita butuhkan.

waktu gue SD, alhamdulillah, ada yang matanya cukup jereng untuk bisa suka sama gue, dengan alesan karena gue baik. iya gue emang baik dari dulu sama semua orang tapi tetep aja, kalo di timpuk pake besi, gue juga ngamuk.

nama nya Rima, dia temen sekelas gue waktu gue duduk di kls 4 sd. cukup tinggi, (gue panggil dia jerapah dan gue di panggil lohan). gadis yang periang, kadang-kadang suka gila gila sendiri. dan gue akuin, kalo dia senyum itu manis. tapi seorang Denny Faisal itu cukup bodoh dalam mengetahui kalo ada yang suka sama dia. istilah jaman sekarang itu kode, iya gue dulu cukup goblok urusan kayak gitu, wong di sunat aja masih lari (nanti akan gue post part yang ini).

singkat nya rima ini suka sama gue, dan yang paling ajaib nya dia yang nembak gue. gile lu ndro seorang denny faisal di tembak sama cewe, khilaf kayak nya cewe nya. oke dia nembak gue juga dengan cara yang ajaib juga. dia naro surat di kolong meja gue, iya bersama sebuah gabus berbentuk jantung dan uang SERIBUAN, and its seriouslly she doing that things. gue baca dengan seksama surat yang di kasi sama rima, gue cuman garuk garuk pantat. ngerti? boro-boro deh ngerti. kebetulan pada saat itu lagi istirahat, dan gue lupa bawa bekel. alhasil, gue taro lagi kertas sama gabus bentuk hati itu di kolong dan ngambil uang SERIBU tersebut untuk sekedar belanja esteh sama jajan. oh tuhan aku selamat dari kelaparan.

“rim , makasih ya duit seribu nya, hehe”

“kamu udah baca kan surat nya?”

“udah kok, hehehe” gue nyengir kuda

“gimana? gue di terima?” tanyanya antusias.

“enggak, hehe, maaf ya” jawab gue sambil cengengesan.

yak, di pikiran anak SD macem gue ini, nolak itu bukan sesuatu yang ‘risk’ banget. i mean, gue blm ngerti namanya sakit hati di tolak. oke, gue memang polos banget waktu SD, tapi lebih terlihat sisi OON nya ketimbang POLOS nya. setelah menanyakan hal itu, rima berlari ke kelas, dan masalah pun muncul. dia nangis di kelas. waktu gue masuk kelas, seeet, seketika satu kelas yang cewe, yang suka sama dia, ngeliatin gue. mampus, hawa udah kayak di datengin dementor. tatepannya pada horor semua. dan gue cuman nyengir kuda, garuk-garuk pantat.

“an, kamu kok tegaaa sih nolak rima? dia kan suka banget sama kamuu”tanya sarah dengan suara bertanya khas anak SD belum aqil baliq

“ha? ya aku gak suka sama dia, maaf ya” jawab gue polos oon

“tapi ngapain kamu ngambil duit seribunya?”

“aku laper, aku ga bawa bekel, jadi aku ambil duit seribunya. tp tadi aku udah bilang makasih kok sama dia”

“ih jahat banget sih, dia kira kamu ambil duit seribu nya, kamu terima dia”

ngambil duit = nerima jadi pacar. iya saking polos nya, apa saking oon nya, kita gak tau, kalo namanya cinta ato sayang itu gak bisa di liat dari harta. ya maklumin aja, namanya bocah.

terlepas kejadian tersebut, gue sempet di musuhin sama anak cewe sekelas, gara-gara gue nolak dia. oke tamat lah gue.

 

semuanya berlalu dengan sukses, gue lulus SD, masuk SMP, dan kehidupan gue berjalan sedia kala. sebagai anak yang baru masuk SMP, di kepala gue, pacaran waktu SMP sama SMA itu ga ada bedanya. yaudah gue mulai berani PDKT sama cewe-cewe (sumpah jangan di tiru ya adik-adik).

 

sampai di suatu saat, gue ketemu lagi sama rima. enggak kita enggak satu SMP, dia di SMP yang berbeda. dan tetep aja dia manis cantik. 1 thing, gue percayas karma, dan itu sekarang terjadi sama gue. iya sekarang gue yang suka sama dia, gue yang ngejer-ngejer dia, gue yang nembak dia! tapi untung nya, gue di terima (syujud syukur). gue waktu itu sama dia bisa di bilang pasangan ngalong. yang lainnya jam 2 jam 3pagi itu tidur, lah gue malah telponan sampe jam 4 ato jam 5. iya demi 1 kata, gratisan -______-

bulan demi bulan gue jalanin dengan alhamdulillah bahagia. selayak nya anak SMP, gue pun melakukan aksi ababil, mulai dari nulis inisial namanya dia di tangan gue pake jarum, nyoret-nyoret balkon rumah gue dnegan tulisan “LOPH U 4EVER” “LUPH U RIMA ALWAYS” “RIMA LUPH AAN”. muntah muntah aja, gak apa-apa

masa ABG adalah masa dimana kita itu pengen coba-coba. alhamdulillah gue ga pernah ada niatan nyicipin anak orang. waktu itu gue lagi pengen tau banget rasanya selingkuh. dan eng ing eng. gue pun mencoba dengan polos oon nya.gue iseng PDKT sama kenalan gue dari bandung yang di kenalin sama reksa, namanya dia nadia. suaranya sih bagus (menurut penelitian, 65% orang-orang yang bersuara bagus, pasti wujud nya tidak sebagus suaranya. ini survey yang udah gue buktikan). jadian lah gue dan BANGGA PUNYA 2 PACAR. asli ini goblok banget. seminggu lancar-lancar ajaaa. 2 minggu mulai curiga. 3 minggu KETAUAN. maknyos, akhir nya gue ketauan kalo gue main serong. jujur walopun gue iseng, tapi gue ngerasa bersalah banget. gue gak bisa jaga kepercayaan nya rima. walaupun gue selingkuh gitu, tapi gue lebih sayang rima ketimbang nadia, karena nadia itu keisengan gue (maafkan kedodolan gue ini nadia).

waktu itu gue jelasin semua nya, gue datengin dian ke rumah nya, gue ngomong sama dia baik-baik. nangis? iya dia pasti nangis lah. sepanjang lebar gue jelasin sama dia, setetek bengek nya, sambil gue minta maaf.

di maafin?

 

iya, gue di maafin sama rima. DI MAAFIN. gue cuman diem, dan ngerasa lega. gue janji gue gak ngulangin lagi itu semua.

 

emang bener gue enggak selingkuh. tapi ini lebih parah, gue lupa untuk bersyukur, gue di tutupin sama namanya keinginan.

suatu hari, ada temen gue yang ngenalin sama cewe, namanya yanti. cantik, cantik banget. gue diem-diem minta nomer hp nya. gue sering smsan sama dia, ngasi perhatian. oke gue di sini mulai ingkarin janji gue, gue selingkuh secara tidak langsung. dan ini yang bikin sampe sekatrang gue nyesel ketika gue inget cerita ini.

gue mutusin rima demi yanti. iya gue ninggalin orang yang gue butuhin, untuk orang yang gue inginkan. its a holly shit, its a kampret you know. gue buat rima nangis lagi, nangis yang bener-bener nangis, sampe-sampe kata temennya, siap hari dia nangis di sekolah, dia ga semangat di sekolah. iya, setiap hari. sedangkan gue, haha hehe nikmatin apa yang gue ingin kan.

day by day, time goes by. setelah gue jalan selama hampir 9 bulan, gue baru sadar, gue adalah orang bodoh, berjuang untuk orang yang salah. yanti adalah tipikal cewe egois, egois banget. dan gue juga pernah di selingkuhin, dan gue terima aja. setiap gue gak bisa ketemuan, pasti ancemannya putus. im looks like a dongkey you know. bahkan, gue pernah jalan sejauh 9 kiloan, demi ketemuan sama dia. 9 kilo bolak balik. dan untung nya di jalan gue ketemu sahabat baik gue sampe sekarang, namanya adi.

“goblok lu an, mau aja di suruh sama orang egois macem dia”

 

putus dari yanti buat gue mikir, bahwa gue adalah orang tergoblok sejagat raya. iya, as a gentle man, gue ngaku, gue nyesel mutusin dia, gue nyesel ninggalin dia, demi orang yang gue inginin. oke rima gak secantik yanti, gak seputih yanti (FYI : rima itu pemain basket, dan gue juga).

minta maaf? enggak gue gak berani. gue cuman bisa yah mungkin suatu saat gue akan berani.

 

setiap gue inget-inget cerita ini lagi, gue ngerasa kalo gue ini adalah orang goblok yang gak bisa bedain mana yang gue butuhin, mana yang gue inginkan. bahkan untuk menjaga hati orang yang gue butuhin aja gue gak bisa. gue malah ngelepasin dia, orang yang gue butuhin.

nyesel se nyesel-nyesel nya. jaman sekarang, dimana lagi lo nemuin orang yang selingkuh tapi di maafin, dan mau lanjut lagi berhubungan? enggak ada, kalo pun ada, lo bakal di cap tolol dan idiot.

alhamdulillah, sekarang gue udah baikan sama dia, udah bisa ngobrol as a friends. tapi tetep, senyum dia, gak pernah berubah. setiap gue perhatiin dia dari belakang, berjalan ngejauhin gue, di situ ada rasa nyesel, dan sakit di dada gue. kenapa dulu gue ninggalin elo,dan sekarang elo berbalik ninggalin gue, perlahan, semakin jauh semakin jauh. sampe sekarang, gue masih nyesel.

 

“…. Now my baby dancing, she’s dancing with another man…”

kadang gue mikir, bisa gak sih gue nebus kesalahan gue, dan ngulang itu semua dari awal lagi sama rima?

 

Advertisements

4 thoughts on “Apa itu menjaga

  1. pndsat says:

    nama nya disamarkan ya?
    hahahaha,

  2. pndsat says:

    hahaha, seru an bacanya, pembawaannya enak , terkesan jujur dan terbuka gitu
    yaaa aku rajin ngupdate baca-baca disini jadinya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: