korban cinta monyet (risky)

ini gue gak lagi ngatain diri gue sendiri monyet, ataupun membahas anatomi monyet.

gue cuman teringat bagian masa kecil gue yang cukup lucu, cinta sama monyet. hampir semua dari kita pernah ngerasain cinta monyet. Proses nya cuman liatin-cantik-suka-deketi, hampir mirip kayak buat indomi.  mungkin karena masih kecil, blm mengerti yang berbau cinta-cintaan, karena belum mengerti tentang itu semua, kita jadi terlihat lucu, dan bodoh. mungkin itu ya makannya di bilang cinta monyet. tapi kenapa musti monyet? monyet kan gak bodo-bodo amat. bisa di latih lagi, contoh nya topeng monyet.

oke, back to the topic, cinta monyet. ada yang masih berhubungan baik sama cinta monyet nya dulu ? (bagi yang punya) mungkin ada yang udah lupa sama cinta monyet nya, karena terlalu jijik untuk mengingat tindakan bodoh nya. iya sama kayak gue, gue juga pernah ngelakuin tindakan bodoh ke orang yang gue suka.

korban kebodohan gue yang pertama adalah  risky.

manis, tidak begitu tinggi (entah kenapa sampe sekarang gue suka cewe yang ga begitu tinggi, peluk able aja gitu) idola dibeberapa kalangan bocah SD gue. gue suka banget cara dia ngelirik dan senyum,, aduh bikin gimana gitu. Dan seperti yang gue bilang, cinta-cintaan anak SD itu singkat, kayak proses yang tadi gue bilang. dari cara dia ngelirik aja gue bisa langsung suka. tapi bukan itu juga sih alesan utama nya, bagi gue dia itu manis cantik! dan dalam sekejap, gue adalah orang yang cuek dengan penampilan, jadi berubah. sering mandi, setiap mau berangkat sekolah, gue selalu ngaca minimal 3 kali bahkan lebih, dan ini hal yang paling epic, pake parfurm, iya parfurm nyokap gue yang semerbak. iya hina banget gue gak bisa bedain mana parfum maskulin, mana parfurm emak-emak yang 10rebuan.

gue berusaha bersikap cool, bahkan kalo kemana-kemana, gue sambil ngupil, sekarang kedua tangan gue masukin ke kantong celana. ini pengaruh dari conan yang menurut gue pada waktu itu cool banget.

Gue beruntung bisa deket sama dia, walaupun di anggapnya cuman sahabatan! gue pada waktu itu bersahabat berempat. gue, rama,risky, dan luvita. dan di sini ada satu hal konyol yang gak bisa gue lupain sampe sekarang.

suatu hari,gue lagi belanja di kantin sama rama, ya niat gue bukan belanja sih, niat gue cuman mau cari doi, buat ngeliat, apa aja sih yang sering di beli sama dia di kantin, gue mau sekali-kali ngasi apa yang dia suka. tapi siang itu gue gak liat dia di kantin. gue putuskan melengos balik ke kelas.

di tengah jalan yang rame banget dan desek-desekan, gue masih bisa ngeliat dia, padahal waktu itu dia pendek loh. tapi gue bisa dengan mudah nya nemuin dia. “yes!” dalem hati gue. dia melihat ke arah gue, dan melempar senyum ke gue. iya, itu senyum yang paling manis yang gue liat pada waktu itu.

“an, kalo kamu ke kelas, kamu check ya di kolong meja”

“ha emang ada apaan?”

“udah check aja, hihihi”

suara cekikikan risky, lebih terdengar seperti kuntilanak kejepit ketimbang wanita anggun kayak di tipi-tipi, tapi tetep aja gue terpesona. aduh dangkal banget otak lo an. di kelas, gue ngecheck apa yang ada di kolong meja. oke ada 1 bungkusan menyerupai kado, yang di balut dengan kertas buku tulis sidu. dan ada tulisannya gede-gede. “ini buat kamu, di makan sama di pake ya” . dalem ati gue ‘ya allah, ini perhatian bangeet, tau aja gue belum makan’ gue buka dengan membabi buta dan kemudian bengong sesaat. bukan, bukan karena yang di kasi ke gue itu jajan miemie yang 500 dapet 3, tapi di situ juga ada cincin. nah ini cincin buat apa? apa dia juga suka sama gue? aduuh siang itu ada bocah ingusan yang terbang tinggi

“an kamu dapet bungkusan ga dari nanda?”

“iya ram dapet, kenapa?”

“ini aku juga dapet, kok ada cincin ya?”

makjleb, nyungsep lah anak ingusan itu ke selokan.

“iya sama, yaudah nanti kita tanya aja”

well, setelah risky ngejelasin, ternyata itu semua adalah tanda persahabatan. iyak kita ulang sekali lagi, tanda persahabatan. cincin sebagai tanda persahabatan gue, rama,risky, dan luvita. dan harus gue pake itu cincin kemana mana. yang paling penting GAK BOLEH ILANG.

sebagai bocah yang suka sama dia, gue jaga baik baik itu cincin, gue selalu menaruh nya hati hati waktu gue copot pas mau mandi. dengan sepenuh hati, bahkan kalo cincin itu keselip, gue bisa belingsatan nyarinya. padahal cuman 2000 perak dapet 4, tapi entah kenapa, setiap benda pemberian orang yang kita sukai, semurah, sejelek, senorak apapun itu, bakalan jadi berharga. sekalipun itu cincin 2000 dapet 4.

sebagai normal nya bocah-bocah pada umum nya, gue mencoba ngorek informasi lebih jauh lagi soal risky, mulai dari makanan, warna favorit, grup band favorit, dan tetek bengek nya. ‘dalemannya’ sih enggak.

1 hal yang paling gue inget, dia suka banget yang sama eskrim dan silverqueen coklat almond. dan gue berusaha kreatif untuk mewujud kan nya kedua nya menjadi 1. mungkin kalo jaman dulu udah ada magnum coklat almond, itu jadi lebih indah. karena gue orang yang cukup bego pada waktu itu untuk ngebedain yang mana kacang ijo dan yang mana kacang almond. alhasil, gue ngebeliin dia eskrim kacang ijo di balut dengan coklat.

bener-bener idiot.

 

dan keesokan hari nya gue kasi ke risky melalui temennya,dengan sumringah dan tanpa rasa bego. dengan muka yang dodol ” ta, kasiin ini dong buat risky”

“ha? ini apaan?”

“eskrim ada kacang almond nya”

“cieeeee, lu tau banget deh”

dan di kasi nya eskrim itu ke risky. sesaat risky noleh ke gue dengan pandaan “ih apaan sih lo norak banget” penuh ke ilfeelan di matanya. yang gue tau, dia cuman megang eskrim yang gue kasi. entah di makan apa enggak yang penting hari itu gue seneng banget. kembali bocah ingusan melayang di udara nikmat.

“an” panggil rista

“ho” sambil ngupil “kenapa?”

“lo itu idiot apa bego? gak bisa bedain antara kacang almond sama kacang ijo ya?”

“lah, itu kan kacang almond ta” sergah gue

“bego lo, itu kacanag ijo dodol”

dan bocah itu nyungsep ke selokan untuk kedua kali nya. shock banget, ketika gue tau yang gue kasi itu salah. malu, bener-bener malu. orang jatuh cinta emang gitu, enggak bisa bedain mana yang salah mana yang bener, entah ini bener apa enggak analogi gue.

mungkin lambat laun si risky ini tau , kalo gu suka sama dia. mungkin semenjak tragedi eskrim-kacang-ijo itu. dan akhir nya bocah itu bisa fly, tanpa nyungsep langsung ke selokan. nikmat.

 

akhir nya jadian? enggak, akhir nya jauh dari kata jadian. jauh dari apa yang gue bayangin soal pacaran, yaitu gandengan tangan. jauh jauh banget. dia (sempet) memutus tali persahabatan kita.  waktu itu gue lagi duduk di kursi nya buat kerja kelompok. pada waktu itu, duduk di bangku nya adalah sesuatu yang membuat gue berasa deket banget. bukan hanya sekdar sahabat. bener-bener deket. si risky juga berpesen agar buku yang ada di atas meja nya jangan di coret-coret ataupun di kotori, karena itu buku kesayangan nya.

waktu gue lagi seru-seruan, temen sebelah gue iseng nyorat nyoret buku itu, dan menuliskan nama gue, mampus. gue suruh dia buat tip-ex coretan itu, yang ada malah tipe-ex nya meleber kemana-mana, oke mampus kuadrat. dan juga ada bagian kertas yang tersobek, walah kiamat lah gue. karena gue adalah orang yang duduk di bangku itu, serta di tambah komporan temen-temennya “nah ayooo aan, riskynya nangis, nah ayooo aan ngerusak bukunya” yang ada bukan makan makin baik. well kacau balau, kiamat lah buat gue. mampus. dan mulai saat itu, tatapan nya dia penuh banget kebencian *deng dengdengdeng, kamera maju mundur*

dia jadi ngejauhin gue, bahkan kalo papasan, dia ngubah arah jalannya, dari yang menuju ke arah gue malah balik badan. oke gue tau, di situ gue di tolak, sudah di tolak habis-habisan. dan sekali lagi, bocah yang terbang tinggi itu nyungsep lagi ke selokan, nyungsep kelelep.

 

3 taun setelah itu, waktu gue beres-beres lemari gue, gue nemuin benda kecil yang gak asing buat gue.

itu cincin yang keselip dulu. udah lama banget, dan baru saat itu. dan kenangan-kenangan gue soal dia kembali keinget. kebodohan, dan segala macem nya.

gue cuman cengangas cengenges. waktu itu gue sempet 1 smp sama dia. dan alhamdulillah di situ dia udah gak marah lagi, walaupun sempet sih, tapi cuman sebentar. dan pada akhir nya, kita sahabatan sampe sekarang.

ada 2 hal yang tetep gue sukai dari dia, cara dia lirik, sama dia waktu lagi senyum. 🙂

Advertisements
Tagged

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: